Daemonizing…

Posted: November 11, 2008 in C/C++, Open Source, Open Source Tutorial, Programming
Tags: , ,

Daemon tu apaan sih????

Daemon proses adalah proses yang bekerja pada background karena tidak memiliki
terminal pengontrol. Dalam sistem operasi Windows lebih dikenal dengan sebutan service.
Daemon adalah proses yang didesain agar proses tidak mendapatkan intervensi dari user.
Daemon biasanya bekerja untuk jangka waktu yang sangat lama dan bertugas
“mendengarkan” request dan menjalankan responsnya. Contoh dari daemon ini misalnya
adalah Apache Web Server HTTP daemon. Daemon ini bekerja pada background dan
mendengarkan request HTTP pada port tertentu (biasanya 80 atau 8080) dan memberikan
respon terhadap request tersebut, berdasarkan tipe dari request.

Nah, kalo gitu ciri-ciri daemon yang membedakan dari proses lainnya???

– Tidak memiliki parent process ID.
– Tidak memiliki terminal pengontrol baik STDOUT, STDIN, maupun STDERR.
– Berjalan dalam previlege super user.

Cara mbikin Daemon???

1. Forking dan Pembunuhan Proses Induk
Langkah pertama dalam pembuatan daemon adalah menspawn proses menjadi induk
dan anak dengan melakukan forking, kemudian mematikan proses induk. Proses induk
yang mati akan membuat sistem operasi mengira bahwa proses telah selesai sehingga
akan kembali ke terminal user. Dari langkah ini kita telah mendapatkan satu proses yang
hampir bekerja di background, yaitu proses anak yang melanjutkan program setelah kita
membunuh induknya.

2. Membuat Proses Bekerja Secara Independen
Daemon harus bekerja secara independen dari proses lain, termasuk proses yang
menjalankannya. Langkah ini dapat dilakukan dengan cara memanggil fungsi setsid(),
sehingga proses akan mendapatkan session ID yang baru.

3. Menutup Standard I/O Descriptor yang diwarisi
Standard I/O descriptor dan descriptor yang diwarisi dari proses induk harus ditutup untuk
mencegah intervensi dari user serta untuk pengamanan. Ada tiga jenis standar I/O
descriptor, yaitu standard input (STDIN), standard output (STDOUT), dan standard error
(STDERR).

4. Melakukan Masking pada File Creation
Sebagian besar daemon bekerja dalam previlege super user. Untuk alasan keamanan,
daemon harus memproteksi setiap file yang dibuat. Fungsi umask() akan mencegah file
previleges yang tidak aman dalam setiap pembuatan file. Misalnya: 2
umask (027) akan membatasi mode pembuatan file ke 750 (komplemen dari 027).

5. Running Directory
Direktori kerja suatu daemon harus berada pada direktori yang selalu hidup. Bisa saja
pada saat starting, working directory berada pada user home. Karena daemon bekerja
hingga sistem reboot, maka file system user directory tidak akan pernah bisa di unmount.

6. Mendengarkan Signal
Tugas utama dari sebuah daemon sebenarnya adalah mendengarkan request. Maka di
dalam daemon harus terdapat pendengar signal yang akan merespon ketika daemon
dikirimi signal tertentu. Hal ini dapat dilakukan dengan memanggil fungsi signal() untuk
mengintall sebuah signal listener. Perlu diketahui bahwa signal 15 (SIGTERM) dan signal
9 (SIGKILL) tidak dapat ditangkap oleh signal handler.

7. Logging
Karena daemon tidak memiliki terminal pengontrol, maka satu-satunya cara untuk
mengetahui apa yang terjadi dengan daemon tersebut adalah dengan logging. Logging
digunakan untuk menulis suatu pesan dari daemon atau untuk mendebug kesalahan
yang terjadi. Logging harus banyak dilakukan oleh daemon untuk menyediakan informasi
sebaik-baiknya baik bagi user maupun programmer.
Ada beberapa cara untuk melakukan logging, antara lain:
– Metode Log File:
Semua pesan ditulis ke dalam file tertentu yang diatur d alam file konfigurasi daemon
tersebut. Kita dapat melakukannya dengan memanggil fungsi fopen().
– Metode Log Server:
Sistem operasi UNIX dan keluarganya memiliki daemon khusus yang digunakan
untuk logging yang dinamakan syslogd. Daemon ini mengelompokkan pesan-pesan
menjadi beberapa kelompok (disebut facility) dan kelompok-kelompok ini dapat
dikirim ke tempat-tempat yang berbeda, misalnya langsung dikirim ke sysadmin lewat
email, dikirimkan ke console terminal semua pengguna yang sedang logged in, atau
ditulis dalam suatu file logger. Konfigurasi dari daemon syslogd ini ditulis dalam file
/etc/syslog.conf.

Nahh.. contoh programnya bang???

include
#include
#include
#include
#include
#include
#include
#include
#include
#include
#include

void daemonize();
void working();

int main(void)
{
    // Initialize the logging interface
    openlog( “daemonlock”, LOG_PID, LOG_LOCAL5 );
    syslog( LOG_INFO, “starting” );
    daemonize();
    working();

    // Finish up
    syslog( LOG_NOTICE, “terminated” );
    closelog();

    exit(EXIT_SUCCESS);
}

void daemonize()
{
    pid_t pid, sid;

    pid = fork();

    if (pid < 0)     {         syslog(LOG_ERR, "tidak bisa membuat proses anak");         exit(EXIT_FAILURE);     }     if (pid > 0)
    {
        syslog(LOG_INFO, “proses induk dibunuh”);
        exit(EXIT_SUCCESS);
    }

    umask(0);

    sid = setsid();

    if (sid < 0)     {         syslog(LOG_ERR, "tidak bisa membuat SID baru proses anak");         exit(EXIT_FAILURE);     }     if ((chdir("/")) < 0)     {         syslog( LOG_ERR, "tidak bisa berpindah direktori ke %s, code %d (%s)",                 "/", errno, strerror(errno) );         exit(EXIT_FAILURE);     }     freopen( "/dev/null", "r", stdin);     freopen( "/dev/null", "w", stdout);     freopen( "/dev/null", "w", stderr);     syslog(LOG_INFO, "daemon berhasil diciptakan :)"); } void working() {     while(1)     {         sleep(1);             // do what you want in here...     } } [/sourcecode]

Comments
  1. zhiddyminds says:

    Thanks Berat mas blognya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s